Contoh Naskah Drama

Contoh naskah drama
Contoh naskah drama - Penyusunan naskah drama yang baik akan sangat mempengaruhi hasil pementasan sebuah adegan drama. Jika skrip ditulis secara baik dan kaya akan ide, maka ia sangat membantu untuk para pemeran bisa memainkan karakter yang mereka perankan.

Teks skenario drama dibawah ini merupakan skrip dialog drama untuk dimainkan oleh 6 orang, dan berikut teks dialog drama selengkapnya.

Naskah skenario drama 

Tema drama : Nilai kejujuran
Ritma cerita drama : -
Exposisi :
                  Jonas
                  Djojon
                  Lukas
                  Watini
                  Niandiani
                  Ronan

Permasalahan 

Jonas dengan tidak sengaja menjumpai sesuatu dompet yang terjatuh dihalaman sekolah 

Komplikasi 

Djojon coba merayu Jonasagar tidak mengembalikan dompet yang ditemukannya pada pemiliknya. 

Catatan i 

Jonas serta Djojon kepergok oleh Lukas tengah sharing uang yang bukan hanya hak mereka 

Catatan ii 

Lukas coba menyadarkan Jonas serta Djojon agar tidak mengambil hak orang lain serta lekas mengembaklikan barang ( dompet ) yang ditemukannya. 
Kesimpulan 

Jonasserta Djojonlalu pergi untuk mengembalikan dompet tersebut pada sepemilik 
Karakter

Protagonis ( baik ) : Jonas
Antagonis ( jahat ) : Djojon
Tritagonis : Lukas 
Figuran : 
Ronan 
Watini
Niandiani 
Latar / area : dihalaman sekolah 
Waktu/kejadian : siang hari 
Sosial :Djojon jadi layaknya akan buang air kecil, lantas dia buang air tidak pada tempatnya, di bawah sesuatu pohon dihalaman sekolah. 

Naskah drama 

Sebanyak siwa keluar dari area kelas untuk pulang. 

Jonas serta Djojonlalu pulang kerumah tiap-tiap di mana meraka yaitu tetangga. Hafis tidak kuat untuk menahan rasa pingin buang air kecil lalu dia buang air kecil dihalaman sekolah di mana disitu ada sesuatu pohon besar. 

Djojon: jon saya buang air dulu ok, telah kebelet banget nih ! 

Jonas: ya telah. Cepetan buruan. Kelak dapat telat nyampe tempat tinggal ! 

Djojon: ok, tidak lama kok. 

Kemudian Jonas lihat suatu hal di bawah pohon besar didekat halaman. 

Jonas: apa sih itu ? Sepertinya bukan hanya barang bernilai ? ! 

Tidak lama lantas Djojon menyusul Jonas! 

Djojon: apa itu ? Dompet. Dompet siapaemang ? Di mana anda jumpa ? Kapan anda jumpa ? Jangan-jangan anda tidak bener nih ? ! 

Jonas: ngaco ah anda. Nanya yang bener dong. Saya nemu dompet ini, tidak tau siap pemiliknya orang belum ku buka. 

Djojon: ya telah cepetan di buka ! 

Jonas: ya deh ! 

Jonasserta Djojon: wow.. Banyak sangat duitnya ! 

Jonas: ada kartu identitasnya ! 

Djojon: bener, kelihatannya ktp pemilik nih dompet. 

Jonas: tempat tinggal nih orang deket kok, balikin yuk ! 

Djojon: ngapain juga harus dibalikin orang kita nemu. Telah deh, mending kita untuk saja tuh duit. 

Jonas: tidak mau ah, dosa tau. 

Djojon: ya siapa suruh dia jatuhin tuh dompet 

Jonas: jika anda maksa, ya telah yuk kita untuk dua. 


Lantas mereka berdua pulang. Selang 2 jam lantas Djojon main kerumah Jonas manfaat mengajak Jonasbermain. 

Djojon: jony, Jonas yuk pergi main ! 

Niandiani : eh kami Djojon! Silakan masuk ! Jonas lagi disuruh mamanya ngerjain pr dulu baru bisa main ! 

Djojon: ok kak, terima kasih. 

Niandiani : Djojonakan minum apa ? Kakak buatkan ! 

Djojon: tidak butuh kak, tidak usah. 

Niandiani : tidak bisa gitu dong han. Ayo akan minum apa ? 

Djojon: seadanya saja lah kak ! 

Niandiani : tunggulah sebentar ya 

( lantas munculah ibu jony. ) 

Watini: eh nak johan, telah lama ? 

Djojon: baru saja tante. Tante apa kabar ? 

Watini: baik. Akan ngajak Jonas bermain ya ? 

Djojon: iya tan. Tante Djojon bisa nanya tidak ? 

Watini: pasti. Akan nanya apaan ? 

Djojon: kok Jonas ngerjain pr nya saat ini sih tante. Kan kelak malam juga dapat ! 

Watini: bila kelak malam umumnya Jonas cepetan boboknya 

Djojon: gitu ya tante. Ya telah deh Djojon tungguin aja 

Watini: iya, ditunggu saja, bentar lagi juga telah selesai kok. 

Niandiani : ini minumnya han. Lekas diminum. 

Djojon: iya kak, terima kasih. 

Niandiani : mam, kan saat ini ada jadwal arisan ? 

Watini: ye elah, ibu lupa. Ya telah deh lekas berangkat. Jon, ibu pergi dulu ya. 

Jonas: ya mam 

Tidak ama kemudian 

Djojon: Jonas kok lama sangat ya, walau sebenarnya bila akau cepet banget ngerjain pr gituan doang 

Jonas: sorry han, lama nunggu ya ? 

Djojon: iya, telah lama nih, dari tadi nungguin anda. 

Mereke berdua lalu duduk didepan tempat tinggal serta tengah membagi-bagikan duit hasil penemuan dompet dihalam sekolah tadi siang. 

Djojon: cepat, kok lama banget ! 

Jonas: duitnya ada 200 ribu. Anda 100 ribu, saya 100 ribu. 

Tidak lama berselang Lukas datang kerumah jony. ( sahabat kakaknya Jonas) 

Lukas : hi jony/johan. Lagi pada ngapain ? Umumnya kalian main diluar, tumben pada muncul di sini. Han/jon apa itu ? Duit siapa kok banyak ? 

Djojon: ya duit kita dong kak, periode duit orang kita bawa. 

Lukas : ah, tidak barangkali. Kalian kan tetap kanak-kanak, masak punya duit sejumlah itu. Saya tanta kak Niandiani ya. 

Jonas: sesungguhnya ini bukan hanya uang kita mas, kita nemu dijalan. 

Lukas : kok tidak dibalikin ? 

Jonas: saya telah mikir gitu mas, namun Djojon yang ngotot ngajak ngebagi duit ini. 

Lukas : cobalah mas simak alamat pemiliknya 

Jonas: tadi maksud Jonas akan balikin ke pemiliknya mas. Namun Djojon melarang. 

Lukas : tidak bisa gitu dong dik, itu namnya merampas hak orang lain walaupun kalian nemu, dikarenakan yang berkaitan kan membutuhkannya. 

Jonas: saya telah katakan ke johan, namun dianya tetap ngotot 

Lukas : ya telah deh, mendingan kalian balikin saat ini ke pemiliknya. 

Djojon: maaf mas, saya memang salah. 

Jonas: ayo kita balikik dompet ini ! 

Mereka berdua lalu pergi kerumah pemilik dompet tersebut dengan maksud untuk mengembalikannya. 

Djojon: selamat sore.. 

Ronan : sore.. Siapa ? 

Djojon: maaf, ini benar rumahnya Ronan ? 

Ronan : benar, ada yang dapat dibantu ? Kalian siapa ya ? 

Jonas: kami berdua datang ke sini dengan tujuan untuk mengembalikan dompet yang tadi siang kami dapatkan dihalaman sekolah. 

Ronan : nemu dompet ? Sebentar ya, saya tengok dulu. Silakan masuk ! 

Ronan masuk ke kamar serta mengecek dompet tesebut, sesaat Jonas serta Djojon tetap ada diruang tamu. 

Ronan : benar, ini memanglah dompet saya. Terimakasih banyak ya telah akan mengembalikan dompet saya yang kalian temuakan. Kalian baik sekali 

Djojon: itu memanglah telah jadi keharusan kami untuk mengembalikan suatu hal sebagai hak orang lain. 

Jonas: benar 

Ronan : duuh.. Terimakasih banyak ya 

Jonasserta Djojon: keduanya sama

Anda juga dapat membaca kumpulan artikel pendidikan dan sosial. Demikian artikel contoh naskah drama 6 orang, silakan lakukan beberapa penyuntingan sesuai dengan kebutuhan Anda.

Related posts: