Contoh Naskah Drama Legenda

Menyinggung tentang drama legenda, tentunya ada banyak sekali cerita legenda yang kemudian dimainkan dalam sebuah drama. Beberapa drama legenda diantaranya adalah drama legenda sangkuriang, legenda Danau Toba, legenda Timun Mas, legenda Bawang Merah & Bawang Putih, Lagenda Si Kabayan, dll.

Adapun contoh naskah drama legenda yang akan saya share kali ini adalah contoh naskah drama legenda Timun Mas.

DRAMA LEGENDA TIMUN MAS

Pada sebuah desa tinggalah sepasang suami-istri yang hidupnya cukup kesepian lantaran mereka belum juga dikarunia seorang anak setelah menikah dalam waktu yang cukup lama. Pada kesehariannya mereka senantiasa mengidam-idamkan seorang anak untuk melengkapi kehidupan mereka. 

Pada suatu hari saat mereka pulang dari ladang, sang istri berbicara empat mata dengan suaminya mengenahi seorang raksasa yang konon dapat mengabulkan keinginan mereka untuk memiliki seorang anak. Raksasa ini dikenal sangat hebat, bahkan untuk merealisasikan suatu keinginan yang  mustahil sekalipun.

Ibu Timun Mas        : Duhai suamiku apakah kamu memiliki feelingkan perasaan yang       kurasakan ?
Ayah Timun Mas      : Memangnya apa yang tengah kamu alami Duhai istriku? sehingga kamu memiliki feeling sedih begini?
Ibu Timun Mas        : Saya memiliki feeling hari-hariku terasa hampa tanpa kehadiran seorang anak yang dapat saya rawat dan kelaknya dapat menjaga kita di masa tua nanti.
Ayah Timun Mas      : Tentu saja menginginkan hal tersebut, tapi bagaimana lagi jika memang belum saatnya kita mempunyai seorang anak.
Ibu Timun Mas        : Oh iya, katanya di gua sana ada seorang raksasa yang dapat mengabulkan semua kemauan kita, mungkin saja dapat mengabulkan permintaan kita!
Ayah Timun Mas      : Ya sudah, jika memang itu keinginan kamu sebaiknya besok kita datang ke gua tersebut.

Pada keesokan harinya mereka berdua pun mendatangi gua itu dengan perasaan deg-degan untuk menemui si Raksasa, dan untuk meminta bantuaan sang Raksasa. Dengan teriakkan si raksasa kedua orangtua itu pun disambutnya.

Raksasa                : Wahai orang tua ada apa kamu berdua datang kemari, dan mengganggu tidur siang saya saja?
Ibu Timun Mas        : Maafkan kami Raksasa, jika kedatangan kami mengganggumu!
Ayah Timun Mas      : Maksud kami kesini dalah untuk meminta pertolongan terhdap kamu raksasa!
Raksasa                : Begitu ya... Lalu apa sebenarnya yang jadi permintaan kamu itu?
Ibu Timun Mas        : Sudah lama kami ingin memiliki seorang anak supaya hidup kami bisa lebih bahagia.
Raksasa                : Hemm... Jika itu yang jadi permintaan kalian, baiklah akan saya kabulkan keinginan kalian, tetapi ada satu syarat yang harus kalian penuhi.
Ayah Timun Mas      : memangnya apakah syarat itu raksasa?
Raksasa                : Jika nanti anak itu sudah berusia 17 tahun, saya akan datang dan mengambil anak itu lagi.
Ibu Timun Mas        : Baiklah, persyaratan itu kami terima.
Raksasa                : Jika kalian sudah setuju, terimalah bibit timun ini dan kalian harus menanamnya sampai timun ini menjadi besar.
Ayah Dan Ibu                   : Baiklah, kami akan menanam timun itu.
Raksasa                : Ingat, kalian tidak boleh ingkar janji!

Kemudian mereka berdua pulang dengan membawa bibit timun yang diberikan oleh raksasa. Suasana hati mereka sangat senang sekali kala itu. Kemudian, pada keesokan harinya mereka berdua pun lekas menanan bibit itu dan setiap harinaya mereka menyiramnya serta memberi pupuk agar timun tersebut lekas tumbuh besar. 

Pada suatu hari timun itu akhirnya menjadi besar, dan setelah timun itu dibuka oleh mereka berdua, keluarlah seorang anak perempuan yang cantik nan jelita, lalu mereka memberi nama putri cantik itu dengan nama Timun Mas. Waktu pun sudah berlalu dengan begitu cepat, dan pada saat itu Timun Mas sudah hampir berusia 17 tahun. Pada suatu hari, si Raksasa pun datang untuk menagih janji mereka berdua.

Raksasa                :  Heemmm... Wahai orang tua, apakah kamu masih ingat dengan janji kamu dulu? saya datang kemari tidak lain adalah untuk menagih janji itu.
Timun Mas              : Ibu siapakah gerangan raksasa ini sebenarnya? Mengapa ia datang kemari ? ada apa kiranya kedatangannya kemari?
Ibu Timun Mas        : Sudahlah Timun Mas, nanti akan ibu ceriatkan tentang maksud kedatangan raksasa ini.
Raksasa                : Rupanya ini anak gadis yang saya berikan dulu orang tua?
Ibu Timun Mas        : Raksasa, dapatkah kamu memberikan kami waktu satu hari saja untuk kamu mengambil putri kami ini.
Raksasa                : Ya sudah, bila memang itu mau kalian, besok saya akan datang lagi dan untuk mengmbil anak ini.

Pada keesokan harinya sang ibu meminta Timun Mas untuk Pergi dan lari dari kejaran Raksasa dengan membawa terasi, garam, dan jarum untuk bekalnya dipelarian.

Ibu Timun Mas                  : Wahai putriku, tercinta pergilah kamu dari desa ini dengan membawa terasi, garam, dan jarum ini bila kamu terdesak lemparlah barang bawaanmu itu itu ke Raksasa.
Timun Mas                       : Kenapa? memangnya ada apa, bu?
Ibu Timun Mas                  : Sudahlah, nanti akan ibu ceritakan semuanya.
Timun Mas                       : Baiklah kalu begitu, bu.

Akirnya Timun Mas pergi dari desa meninggalkan ayah dan ibu tercintanya. Tidak lama kemudian akirnya Raksasa datang kembali sambil berteriak-teriak.

Raksasa                : Haaaaa... Duhai Orang tua, manakah janjimu itu?
Ayah Timun Mas      : Maaf Raksasa, dia sudah tidak ada di sini, Raksasa.
Raksasa                : Apaaa? Memangnya kemana dia pergi?
Ayah Timun Mas      : Kami juga tidak tahu kemana dia pergi, raksasa.

Karena Raksasa ini memiliki kesaktian, raksasa pun menggunakan kesaktiannya untuk mencari keberadaan Timun Mas. Kemudian dengan kekuatannya akhirnya sang raksasa dapat mengetahiu keberadaan Timun Mas dan lekas mengejar Timun Mas.

Raksasa       : Mau kemanakah kamu Timun Mas? Kamu akan jadi milikku, kamu tidak akan bisa lolos dariku.
Timu Mas      : Raksasa, sebenarnya apakah yang kamu mau dariku?
Raksasa       : Saya hanya ingin memakan kamu, Timun Mas! 

Kemudian Timun Mas terus berlari dengan kencang dari kejaran si Raksasa. Pelarian Timun Mas akhirnya membawanya bertemu dengan seorang Pangeran Yang gagah nan rupawan.

Pangeran     : Duhai gadis cantik jelita, ada apa dengan kamu, mengapa kamu berlarian disiang hari seperti ini?
Timun Mas    : Saya bukannya asal berlarian, saya melarikan diri dari Raksasa yang ingin memakanku.
Pangeran     : Benarkah? Baiklah, kalau begitu maukah kamu jika say abantu?
Timun Mas    : Ya, tentu saja saya mau.

Akhirnya Timun Mas dan Pangeran melarikan diri dari kejaran si raksasa. Namun, Raksasa juga terus mengejar Timun Mas. Kemudian Timun Mas ingat dengan pesan yang diberikan ibunya. Pertama, Timun Mas Melempar garam Kepada raksasa. Kemudian garam itu menjadi lautan yang dalam dan akhirnya menenggelamkan Raksasa.

Namun, raksasa masih bisa meloloskan diri. Kemudian Timun Mas melempar jarum ke Raksasa, yang kemudian jarum itu menjadi hutan bambu yang cukup lebat.
Akan tetapi, apa yang disayangkan oleh Timun Mas sia-sia adalah karena Raksasa itu kembali dapat melepaskan diri.

Timun Mas Sudah memiliki feeling putus asa, namun Timun Mas masih memiliki satu bekal yang dikasih oleh ibunya. Lalu, Timun Mas melempar terasi kemudian terasi itu berubah menjadi lautan lumpur dan membuat Raksasa itu tidak dapat bernafas hingga mati. Timun Mas pun dapat lolos dari kejaran Raksasa dan menjalai hidup bahagia denagn ayah, ibu dan sanga pangeran yang gagah nan tampan.

Nah, itulah naskah drama Timun Mas yang dapat saya share dengan Anda pada kesempatan berbagai teks drama kali ini, semoga bermanfaat.

Related posts:

No response yet for "Contoh Naskah Drama Legenda"

Post a Comment